Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan Tauhid

Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan Tauhid
Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan Tauhid
Makalah disusun oleh Kharis Fahrudi, M. Nur, Rifqy Hidayatullah
Fakultas Syariah IAIN Walisongo Semarang

A. PENDAHULUAN

Sebagaimana kita ketahui, bahwa Islam datang dengan seperangkat ajaran yang berisikan tata norma dan tata aturan yang penuh dengan hikmah-hikmah terpendam. Islam dibawa oleh Rasulullah SAW mempunyai tiga pondasi yang harus dimiliki oleh seseorang untuk menjadi seorang mukmin yang kaffah.


Tauhid atau iman, yang kemudian oleh para ulama dijadikan munculnya Ilmu Tauhid atau  yang akhirnya dikenal dengan Rukun Iman Islam terangkum dalam Lima Rukun Islam yang akhirnya berkembang menjadi ilmu fiqih. Dan  Ihsan adalah sebuah kajian  yang menjadi awal mula munculnya ilmu tasawuf.
 
Tauhid (akidah) adalah ajaran dasar agama Islam dan hukum mempelajarinya adalah fardhu ‘ain bagi setiap muslim. Tauhid dalam sejarah pemikiran Islam secara teologis merupakan bagian dari ilmu yang berdiri sendiri yang selama ini kurang mendalam, kurang rasional dan filosofis. Dalam perkembangannya, tauhid melakukan pembahasan sepihak karena tidak mengemukakan pandangan aliran-aliran teologi Islam.

Mempelajari ilmu tauhid menurut satu aliran saja menimbulkan wawasan yang sempit dalam beragama atau berteologi Islam. Wawasan yang sempit tersebut membuat orang bersifat fanatik, lemah   iman, kesulitan   dalam   mempertahankan  serta membela kepercayaan Islam.

Untuk mendapatkan wawasan yang luas, dari sebuah kajian ilmu tersebut diperlukan sikap toleran yang tinggi dengan memiliki akidah yang kuat dalam beragama dan perlu mengetahui berbagai ajaran tauhid dalam berbagai macam  aliran teologi Islam dan sejarahnya.  Mempelajari ilmu kalam atau   tauhid  bertujuan meningkatkan wawasan, keyakinan dan dasar yang kuat sehingga dalam menjalankan apa yang menjadi ketentuan islam tidak terombang - ambing oleh  isu-isu yang  muncul  di  setiap zaman dari pemikiran dan gagasan manusia.   
 
Tauhid sebagai pondasi juga harus dimiliki oleh seseorang sebagai pondasi awal untuk menuju pada pondasi selanjutnya yaitu Islam dan Ihsan. Iman merupakan bagian terpenting dalam kehidupan manusia sebagai bentuk percaya dan yakin akan adanya wujud Allah Tuhan Sang Maha Kuasa dan bentuk keyakinan bahwa tidak ada sesuatu apapun di dunia ini yang menyekutukanNya.

Tauhid menjadi suatu cabang keilmuan yang  memiliki pembahasan khusus  yaitu tentang sifat ketuhanan, kekuasaanNya, surga, neraka, kufur, murtad, mukmin dan taqdir Allah SWT. Tauhid menjadi ilmu yang cemerlang dan sempat menghebohkan peradaban Islam pada abad 4-5 Hijriyah, dimana tauhid menjadi ilmu yang favorit dan banyak diminati oleh para santri waktu itu. 

Dengan mengetahui ilmu tauhid dan latar belakang sejarahnya seseorang akan bertambah keyakinanya terhadap ke Esaan Allah yang dapat menjadi sebuah barometer keimanan seseorang. Sebuah ideologi dan kepercayaan perlu ditanamkan kepada setiap orang muslim yang bertujuan agar membentuk kepribadian dan sikap yang bertaqwa.

B. RUMUSAN MASALAH
Dengan tema yang berkaitan di atas yaitu mengenai Ilmu Tauhid dalam bab Sejarah Pertumbuhan Ilmu Tauhid, maka kami membuat rumusan masalah bertujuan supaya dalam pembahasan makalah yang akan kami sajikan sesuai dengan konteks yang ditentukan dan menjadi pokok bahasan. sehingga terjadinya hasil yang positif dari makalah tersebut. Maka rumusan masalah yang kami sajikan adalah sebagai berikut:


A.    Munculnya sebuah Keyakinan Beragama
B.    Sejarah Ilmu Tauhid zaman Nabi Adam dan Nabi Nuh
C.    Sejarah Ilmu Tauhid zaman Rasulullah
D.    Perkembangan Ilmu Tauhid setelah Rasulullah wafat

C. PEMBAHASAN
1. Munculnya  Sebuah Keyakinan Beragama
Ilmu tauhid adalah sebuah ilmu untuk mengenal Allah SWT dalam arti untuk mengetahui menyakini bahwa Allah adalah maha pencipta alam semesta dan tidak ada yang menyekutukanya. Secara historis menyatakan bahwa tauhid telah ada sejak lama dengan adanya sejarah Nabi Adam dan penerusnya. Dari hal tersebut terbukti dengan adanya manusia yang mendiami bumi telah percaya, yakin bahwa Allah SWT itu Esa .

Semua Nabi yang berjumlah 25 itu semuanya mengajarkan kepada umatnya tentang arti penting beragama serta melakukan  kebaikan dan ketauhidtan terhadap sang pencipta jagat alam raya dengan mengajarkan kaidah-kaidah keyakinan yang bersifat tunggal yaitu Allah SWT.

Demensi lain dari agama adalah dengan cara hidup seseorang di muka bumi dann untuk mengenal demensi keyakinan dalam beragama diperlukan metode dan sejarah.  Maka mengetahui pertumbuhan dan perkembangan keyakinan dalam beragama.  Maka diperlukan tinjauan  dari beberapa aspek yang membawa nilai positif, yang  diantaranya telah di naskan oleh Allah SWT yang ditunjukan dengan ayat al Qur'an. Dalam surat Al Baqarah ayat 213 :

Artinya : "Manusia itu adalah umat yang satu. (setelah timbul perselisihan), maka Allah mengutus para nabi, sebagai pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka Kitab yang benar, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Tidaklah berselisih tentang Kitab itu melainkan orang yang telah didatangkan kepada mereka Kitab, yaitu setelah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, karena dengki antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada kebenaran tentang hal yang mereka perselisihkann itu dengan kehendak-Nya. Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya kepadajalan yang lurus".

Sejarah telah membuktikan bahwa nabi-nabi telah menyatukan manusia dan hanya di utus untuk melakukan kebaikan dan untuk memurnikan akal pikiranya. Dari kekuatan akal dan pola pikir yang diajarkan oleh para nabi akan dapat menimbang baik dan buruk karena mereka diberi petunjuk oleh Allah .

2. Sejarah Ilmu Tauhid zaman Nabi Adam, Nabi Nuh, Nabi Ibrahim
Nabi Adam adalah nenek moyang manusia yang pertama. Setelah ia beranak cucu banyak, ia ditugaskan Allah menjadi Nabi kepada anak cucunya. Adam mengajarkan tauhid kepada anak cucunya secara murni sehingga merekapun taat dan tunduk kepada ajaran Adam yang meng-Esakan Allah SWT.

Karena fitrah manusia yang suka dipimpin  dan diatur, jika pemimpinya sudah tidak ada lagi atau wafat.  Maka kehilangan pemimpin itu mengakibatkan penyimpangan-penyimpangan dari ajaran  yang lurus menjadi keadaan yang tidak teratur dan tidak terkendali.  Sehingga Allah membangkitkan atau mengutus kembali Nabi-nabi setelah Nabi Adam wafat untuk menuntun dan memimpin umat manusia.

Seperti halnya umat Nabi Adam, setelah wafat olehnya maka umatnya kocar kacir tidak berketentuan,  porak-poranda sepeninggal beliau. Maka Allah mengutus Nabi Nuh sebagai pengatur dan pemimpin umat manusia setelah nabi Adam. Sehingga Nabi Nuh disebut sebagai bapak atau nenek moyang kedua.

Kemudian sepeninggal Nabi Nuh, umat kehilangan pemimpin lagi dan kacaulah kembali. Hingga Allah mengutus Nabi Ibrahim. Nabi Ibrahim selain mengajarkan tauhid juga mengajarkan syariah, yang diantaranya disyariatkan dalam agama yang dibawa oleh Nabi Muhammad sebagai bukti adanya hubungan yang erat antara syariah Ibrahim dan syariah Muhammad.  Diantara Nabi Ibrahim dan Muhammad. Allah juga mengutus banyak Nabi yang dinataranya adalah Nabi Musa dan Isa AS.

3. Sejarah Ilmu Tauhid zaman Rasulullah
Kerasulan Nabi Muhammad SAW adalah ditugaskan untuk mengembalikan dan memimpin umat kepada tauhid, mengakui ke-Esaan Allah SWT dengan ikhlas dan semurni-murninya, seperti apa yang dibawa dan diajarkan oleh Nabi Ibrahim dahulu. Agama yang sebenarnya tidak asing lagi bagi bangsa Arab. Tauhid yang diajarkan oleh Nabi Muhammad itu seperti apa yang telah digariskan dalam al Qur'an dan Hadits.

Segala sifat-sifat Allah sudah terkandung dalam al Qur'an sehingga di masa Rasul tidak ada orang yang menanyakannya. Karena mereka sudah jelas dalam hal tersebut. Mereka hanya menanyakan masalah-masalah yang berhubungan dengan ibadah seperti shalat, puasa, zakat, amal shaleh, dan lain-lain. Mereka semua sepakat menetapkan bahwa sifat-sifat Allah itu Azali, yaitu : Qudrat, Iradah, Ilmu, Hayyat, Sama', Bashar, Kalam, dan lain-lain. 

Dalam masa nabi belum terjadi berbedaan yang mendalam karena masyarakat pada waktu itu masih di persatukan dan semua di kemblikan kepada nabi sebagai utusan Allah. Mengenai tauhid yang berkembang  pada saat itu masih bersifat murni dan belum terobang-abang oleh masalah kekuasaan dan politik  yang memicu perpecaah umat islam.

4. Perkembangan Ilmu Tauhid setelah Rasulullah wafat

Di masa sahabat, ketauhidan tidak ada bedanya dengan zaman rasul. Sampai akhir abad pertama hijriah, barulah ada kegoncangan-kegoncangan setelah munculnya seseorang bernama Jaham Ibnu Shafwan di negeri Persi yang tidak mengakui adanya sifat-sifat Allah yang Azali itu, banyak di antara kaum muslimin yang terpengaruh oleh ajaran itu, bahkan ada yang menguatkan keyakinannya. 

Adapun kaum muslimin yang tetap murni ketauhidannya menentang pendapat Jaham dengan menyatakan bahwa pendapat itu "sesat". Akan tetapi, di kala ulama-ulama sibuk membicarakan dalil untuk menolak pendapat Jaham itu, tiba-tiba timbul pula suatu aliran yang bernama Mu'tazilah yang dietuskan oleh Washil ibnu Atha'. Ia membenarkan pendapat Jaham : yang menafikan sifat-sifat Allah.

Kemudian muncul pula seorang yang bernama Muhammad bin Koram Abu Abdullah As Sijistany, pemimpin golongan Karamiyah yang menentang golongan Mu'tazilah dengan menetapkan sifat-sifat Allah. Tetapi cara mereka menentang terlalu berlebihan sehingga menyerupai Allah sebagai yang berjisim. Semenjak itu dikenal dengan paham Karamiah atau Mujassimah.

Perseteruan paham ini berlangsung hingga Khalifah Makmun (Daulah Abbassiyah), hingga tampil seorang yang terkenal dengan nama Abu Hasan Ali Al As'ary  yang melahirkan jalan tengah antara kedua pendapat yang bertentangan tersebut. Beliau mengemukakan alasannya dengan dalil aqli dan naqli, sehingga banyaklah para ulama yang tertarik serta ikut menyebarkannya.

Maka tersebar ajaran ini keseluruh Iraq yang kemudian ke Syam. Dan setelah Shalahudin al Ayyubi menguasai Mesir, selain madzhab Syafi'I i menyiarkan madzhab ini, sehingga akhirnya rakyat Mesir menganut madzhab Asy'ariyah dalam tauhid dan madzhab Syafi'iyyah dalam fiqh. Madzhab As'ariyah juga berkembang pula di negeri mahrabi yaitu sebelah utara Afrika, yang dipelopori oleh salah satu murid Imam Ghazali yang akhirnya mereka namakan juga madzhab ini dengan madzhab Muwahhidin, yang kemudian negaranya pun bernama kerajaan Muwahhidin.

Selanjutnya pada abad kedelapan hijriyah, seoarang yang bernama Taqiuddin Abul Abbas bin Taimiyah Al Harry dari Syam, muncul menyokong dan ingin mempertahankan madzhab salaf yang tadi. Dia  memusatkan dan menumpahkan kegiatannya untuk mempertahankan salaf dan menentang As'ariyah. Pendirian Ibnu Taimiyyah ini masih agak asing dan tidak mendapat tanah yang subur karena telah mendalamnya faham-faham yang diajarikan oleh madzhab As'ariyah.  Dan keadaan seperti hal tersebut  juga di negara-negara islam lainnya.

Semenjak Rasulullah wafat, pemerintahan dipegang oleh khulafaurrasyidin yang kemudian dipimpin oleh khalifah Umawiyah dan setelah itu oleh daulah Abbasyiah.  Sejak akhir pemerintahan Umawiyah, dunia islam mulai kemasukan kebudayaan-kebudayaan asing yang datang dari persi, Yunani, India, dan sebagainya. Di kala pemerintahan Abbassiyah, yaitu ketika khalifah Makmun, umat islam telah sampai pada puncak kemajuan ilmu pengetahuan dan kebudayaan yang tinggi.

Dari sejak masuknya kebudayaan asing (falsafah dari agama lain) itu, maka lahirlah perbedaan pandangan dalam ilmu Tauhid. Di masa itu  timbul golongan-golongan seperti Jahamiah, Mu'tazilah, Khawarij, dan sebagainya yang saling berdebat satu sama lain, saling kafir-mengkafirkan.  Terutama ahli Sunnah yang sangat banyak musuhnya, semua ribak (musuh) menjadi lawannya.

Akan tetapi di zaman khalifah Makmun semua aliran itu dapat dikatakan lenyap atau tidak berpengaruh lagi, kecuali Mu'tazilah yang masih subur karena mendapat lindungan dan sokongan dari khalifah Makmun.  Sehingga setelah wafatnya khalifah, Mu'tazilah tidak mendapat perlindungan lagi bahkan mereka mendapat serangan dan mengalami kemunduran akibat dari semua aliran-aliran yang dahulu tumbuh kembali.

Golongan Mu'tazilah terus menerus mengalami kemunduran sehingga muncul seorang pemimpin golongan ahli sunnah yang bernama imam as'ary. Di zaman ini, semua madzhab dikatakan lumpuh tak berdaya apalagi setelah tumbuh musuh baru yang lebih kuat, yaitu golongan ahli falsafah. Yang kemudian ahli falsafa h ini  dihancurkan oleh seorang pendekar islam yang bernama Imam Ghazali.   Beliau tidak melarang  orang berfalsafah, tetapi janganlah orang mencampurkan falsafah dengan agama, terutama ketauhidan. Dan supaya falsafah itu jangan dipengaruhi agama, apalagi falsafah yang mungkin bertentangan dengan agama.

Yang menentang pencampuradukan falsafah dengan agama itu bukan Imam Ghazali saja, melainkan banyak tokoh-tokoh di belakangnya yang hendak membendung gelombang falsafah terhadap agama. Seperti Fakhrudin Ar Razi dan Ibnu Taimiyah dan lain-lain. Agar keyakinan terhadap Allah SWT selalu terjaga dan tanpa harus menjatuhkan atau bersifat fanatik terhadap golongan yang lain karena berbeda penafsiran.

D. KESIMPULAN
Dalam mempelajari tauhid yang berarti kepercayaan, maka sangat penting untuk mengetahui sisi historis atau sejarah. Dalam ruang lingkup sejarah telah tercatat bahwa dilingkungan umat islam dari abad-abad permulaan islam ada samapai sekarang terdapat perbedaan pendapat tentang tauhid terhadap tuhan atau Allah SWT. Dalam perjalanan sejarah islam terdapat firqoh-firqoh dalam I’itiqod yang pahamnya yang mempunyai paham yang berbeda-beda atau bertentangan secara keras ataupun tajam  terhadap satu dengan yang lainya.

Hal tersebut telah terjadi dan Allah menjadikan hal tersebut dengan segala hikmah yang diketahuinya. Firqoh yang ada diantaranya adalah : Syiah, Khawarij, Mu’tazilah, Qodariah, Jabaraiah, Najariah, Musyabiah, Baiyah, Ahmadiyah, Ibnu Taimiyah, Wahabiah,Suny. Firqoh tersebut merupakan dari pemahaman tauhid yang terjadi karena perbedaan pendapat dan paham yang menjadi perpecahan golongan di kalangan islam.

Dengan mengetahui latarbelakang dari hal masalah tauhid. Maka kita selalu yakin bahwa Allah adalah tuhan yang maha kuasa dan maha mengetahui apa yang terjadi, baik sekarang maupun yang akan datang. Dengan mengetau ilmu tahid kita akan mengetaui bahwa  islam mempunyai berabagai macam kajian dan sumber ilmu yang sangat luas dan sangat menarik apabila di kaji dengan baik dan teratur.


E. PENUTUP
Demikian makalah ini kami buat, apabila dalam pembuatan makalah ini terdapat kekurangan dan keliruan kami minta maaf atas kesalahan tersebut. Dan kami mengharap  semoga ilmu yang membahas masalah tauhid  ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan kita mengenai ilmu-ilmu yang terdapat dalam agama islam. Maka kami selaku penulis meminta kritik serta saran dari pembaca demi sempurnanya makalah ini .
 
                 
DAFTAR PUSTAKA

- Jaya, Yahya. Prof. Dr. M.A, Teologi Agama Islam, Padang: Angkasa Raya, 2000.

- Nata, Habudin, Metodologi Stadi Islam, Teori Penelitian Agama, Jakarta : Raja Grafindo Persada, 2007.

- Abdul Mu’in, Taib Thohir,  Ilmu Kalam, Jakarta : Widjaya, 1973.

- Abbas, Sirojuddin, I’itiqod Ahlussunah Wal-jama’ah, Jakarta : Pustaka Tarbiyah, 2003.

- Hasbi Ash Shiddieqy, Teungku Muhammad, Sejarah dan Pengatar Ilmu Kalam, Semarang : Pustaka Riski Putra, 1999.